Pages

June 24, 2015

Pengendalian Hama Tikus di Desa Bulu

 Petani Desa Bulu sedang melakukan gropyokan tikus.

Hama tikus sawah  ( Rattus rattus argentiventer ) merupakan hama yang meresahkan petani Desa Bulu Kecamatan Purwoasri terutama petani yang menggarap sawah di sekitar aliran sungai Konto. Ada berbagai macam upaya yang dilakukan kelompoktani Budi Luhur Desa Bulu untuk mengendalikan populasi hama tikus dengan cara yang ramah lingkungan, yaitu:

1. Pengendalian dengan peraturan
Ketika dilakukan pengamatan oleh Kelompoktani ternyata hama tikus banyak bersarang di dalam perakaran tanaman rumput gajah yang ditanam di pematang sawah. Menyikapi hal tersebut Kelompoktani bersama Pemerintahan Desa Bulu membuat peraturan pelarangan penanaman rumput gajah di pematang sawah dan di sekitar saluran irigasi. Selain itu juga ada pelarangan memburu ular di sawah Desa Bulu karena ular merupakan predator bagi tikus.

2. Gropyokan
Kelompoktani Budi Luhur melakukan gropyokan tikus minimal dua kali dalam satu tahun untuk mengendalikan hama tikus. Gropyokan biasanya dilakukan dengan cara mengaliri lubang tikus yang ada di sekitar saluran irigasi dengan air supaya tikus yang ada disarangnya bisa keluar dan ditangkap. Dalam satu kali gropyokan dilakukan selama tujuh hari sampai sepuluh hari.


3. Pemanfaatan Burung Hantu
Selain ular, musuh alami tikus adalah burung hantu T. alba yang daerah penyebarannya luas Burung ini digunakan sebagai predator., karena burung hantu sebagai burung pemangsa (rapeor) yang berburu hewan lain untuk makanannya.Burung ini mempunyai kemampuan visual yang luar biasa, pendengaran yang tajam, kemampuan terbang dengan senyap, mempunyai cakar dan paruh.

Burung hantu (Tyto alba)
 Burung hantu termasuk spesies burung nokturnal, yang beraktivitas pada malam hari, penglihatannya sangat tajam, dimana dapat melihat mangsanya dari jarak jauh. Memiliki pendengaran sangat tajam dan mampu mendengar suara tikus dari jarak 500 m. Hidupnya berkelompok dan cepat berkembang biak. Induknya mampu bertelur 2 – 3 kali setahun. Sekali bertelur bias mencapai 6 – 12 butir dengan masa mengeram selama 27 – 30 hari

Burung hantu Tyto alba merupakan salah satu predator yang potensial karena spesies ini memiliki kelebihan dibandingkan dengan spesies lain yaitu ukuran tubuh yang relatif lebih besar , memiliki kemampuan membunuh dan memangsa tikus cukup baik, mudah beradaptasi dengan lingkungan baru dan cepat berkembang biak.

Kelompoktani Budi luhur mendirikan rumah burung hantu (Pagupon) di tengah sawah dengan harapan sebagai rumah singgah bagi burung hantu. Setelah 1 bulan  diamati ternyata pagupon tersebut dijadikan tempat singgah burung hantu dan tempat untuk memakan tikus hal ini dibuktikan dengan adanya sisa bangkai tikus di sekitar pagupon.
Pagupon burung hantu.

Baca juga :

Demplot Stroberi di Ngancar

1 comment:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete